Beranda > Psikologi Pendidikan > Hasil Diskusi Online Kelompok;kuliah online 2

Hasil Diskusi Online Kelompok;kuliah online 2

1. Hubungan Psikologi Pendidikan Dengan Media Pembelajaran

Mengapa Guru Perlu Mengetahui dan Menggunakan Media Dalam Pembelajaran? Dan Berikan Contoh!

Untuk memenuhi peran guru yang sebenarnya dalam pembelajaran, yaitu sebagai perencana pengajaran, penyampai informasi, dan penilai, maka guru perlu mengetahui dan menggunakan media pembelajaran dalam setiap proses pembelajaran. Media dalam pembelajaran seperti AVA (Audio Visual Aids) mutlak diperlukan dalam pendidikan dikarenakan penggunaan AVA dapat memperluas saluran serta memperpendek jarak antara siswa dan guru sehingga materi yang disampaikan akan lebih tersampaikan secara efektif. Lain halnya jika guru hanya berbicara panjang lebar kepada siswa tanpa adanya media, tentu akan terasa membosankan dan kurang efektif.

Untuk memahami peranan media dalam proses mendapatkan pengalaman belajar bagi siswa, Edgar Dale melukiskannya dalam sebuah kerucut yang kemudian dinamakanKerucut Pengalaman Edgar Dale (Edgar Dale cone of experience). Kerucut pengalaman ini dianut secara luas untuk menentukan alat bantu atau media apa yang sesuai agar siswa memperoleh pengalaman belajar secara mudah.

Sebagai contoh, misalnya dalam mata pelajaran IPS guru dapat menggunakan fasilitas yang disediakan oleh Google, yaitu Google Earth untuk menggantikan peta biasa yang kurang merepresentasikan bumi seutuhnya. Sedangkan dengan menggunakan Google Earth, siswa dapat melihat dengan jelas struktur dan bentuk bumi secara nyata.

Daftar Pustaka:

ψhttp://wyw1d.wordpress.com/2010/01/16/google-earth-sebagai-media-pembelajaran/

ψhttp://goeroendeso.wordpress.com/2009/02/07/peranan-media-pembelajaran/

ψ http://edu-articles.com/mengenal-media-pembelajaran/

ψhttp://massofa.wordpress.com/2008/11/05/peranan-media-pembelajaran-dan-pemilihannya-dalam-pembelajaran/

ψhttp://madesmansa.blogdetik.com/2009/10/27/peran-media-massa-sebagai-media-pembelajaran-mata-pelajaran-ekonomi-di-tingkat-sma/

ψ Munir. 2008.Kurikulum Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi. Bandung: Alfabeta.


2. Hubungan Psikologi Pendidikan dengan Teknologi Pembelajaran

Dimanakah Posisi Media Teknologi di Dalam Proses Pembelajaran?


Untuk menjawab ini, kita pahami dulu definisi sederhana dari media. Media berasal dari bahasa latin, asal kata jamaknya adalah medium. Medium arti sederhananya adalah ANTARA. Kembali ke istilah belajar. Belajar terjadi ketika ada interaksi dengan sumber belajar (mengalami). Untuk berinteraksi dengan sumber belajar, tentunya perlu “mak comblang” alias “makelar” alias “perantara”. Disitulah peran penting diperlukannya apa yang dinamakan MEDIA. Tentu saja, dalam hal ini adalah media pembelajaran. Dengan demikian, karena dalam proses pembelajaran terjadi proses komunikasi atau interaksi antara orang yang belajar dengan aneka sumber belajar, maka agar komunikasi atau interaksi tersebut terjadi secara optimal dibutuhkan media pembelajaran yang relevan tentunya.

Teknologi pendidikan memegang peran yang penting, terutama setelah berkembangnya TIK, dimana komputer menjadi bagian integral didalamnya. Teknologi pendidikan merupakan pengembangan, penerapan, dan penilaian sistem-sistem, teknik-teknik dan alat-alat baru untuk memperbaiki proses pembelajaran.

Perlu diingat, teknologi tidak akan menggantikan guru. Teknologi pembelajaran, sebenarnya memiliki posisi dan peran sebagai pengembang multimedia pembelajaran yang bermutu. Tentu saja bekerjasama dengan pihak lain.

Implementasi teknologi di bidang pendidikan perlu diintegrasikan ke dalam perencanaan (master plan) terhadap semua aspek pengembangan pendidikan secara seimbang (bukan secara proyek). Sering pengumuman yang muncul di media mengenai teknologi di arena pendidikan kelihatannya kurang menilaikan penelitian dan pengalaman di dunia pendidikan. Kasus-kasus teknologi dan pendidikan tertentu kelihatannya juga diankat sebagai solusi umum.Memang kita wajib untuk mencari solusi yang kreatif, tetapi kita juga wajib untuk belajar dari pengalaman-pengalaman yang ada di dunia supaya kita tidak hanya mengulangkan kegagalan negara lain.

Dengan mengkombinasikan soft-technology (seperti strategi, metode pembelajaran) yang tepat dengan hard-technology yang ada, maka seorang pengajar dapat menyulap proses pembelajaran menjadi suatu pembelajaran yang menarik dan efektif (tujuan tercapai). Dalam hal ini, bukan teknologi yang membuat suatu pembelajaran berhasil, tapi ketepatan menerapkan teknologi itulah yang menyebabkan suatu pembelajaran berhasil dengan baik.

Mudah-mudahan, penjelasan diatas sudah memperjelas hubungan antara belajar, pembelajaran, sumber belajar dan media pembelajaran. sedangkan format media atau bentuk fisik dimana suatu media dituangkan atau dijasikan menurut Smaldino dkk (2008) diklasifikasikan kedalam beberapa bentuk yaitu text, visual, audi, motion (gerak), manipulative (objek) dan orang. Berikut adalah gambaran kontinum antara media dengan pengalaman belajar yang diakibatkan oleh media tersebut.

Daftar pustaka:

ψ http://teknik-informatika.com/teknologi-informasi-bidang-pendidikan/

ψhttp://www.pendidikan.net/mod.php?mod=informasi&op=viewinfo&intypeid=6&infoid=9

ψhttp://fakultasluarkampus.net/2010/02/belajar-sumber-belajar-dan-media/

ψhttp://fakultasluarkampus.net/2010/02/guru-teknologi-dan-penerapannya-di-kelas/

ψhttp://fakultasluarkampus.net/2009/11/posisi-dan-peran-teknolog-pembelajaran/

ψ Munir. 2008.Kurikulum Berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi. Bandung: Alfabeta.


3. Ragam Metode Pembelajaran

Bagaimana menurut kelompok kalian, metode pembelajaran yang paling baik dan efektif bagi peserta didik?

Untuk membelajarkan peserta didik sesuai dengan cara-gaya belajar mereka sehingga tujuan pembelajaran dapat dicapai dengan optimal ada berbagai model pembelajaran. Oleh karena itu, dalam memilih model pembelajaran yang tepat haruslah memperhatikan kondisi siswa, sifat materi bahan ajar, fasilitas-media yang tersedia, dan kondisi guru itu sendiri. Ada beberapa pendekatan pembelajaran, yaitu :

1. PendekatanBehavioral, yaitu pandangan bahwa perilaku harus dijelaskan melalui pengalaman yang dapat diobservasi.

2. Pendekatan kognitifyang memiliki 4 pendekatan kognitif utama, yaitu:

Kognitis sosial, pemrosesan informasi kognitif, konstruktivis kognitif, dan konstruktifis sosial.

Dengan menambahkan 4 pendekatan kognitif ini pada pendekatanbehavioral, semuanya menunjuang pemahaman kita tentang bagaimana anak belajar. Berikut ini disajikan beberapa model pembelajaran, untuk dipilih dan dijadikan alternatif sehingga cocok untuk situasi dan kondisi yang dihadapi, diantaranya:

1. Koperatif (CL, Cooperative Learning)

2. Kontekstual (CTL, Contextual Teaching and Learning)

3. Realistik (RME, Realistic Mathematics Education)

4. Pembelajaran Langsung (DL, Direct Learning)

5. Pembelajaran Berbasis masalah (PBL, Problem Based Learning)

6. Problem Solving

7. Problem Posing

8. Problem Terbuka (OE, Open Ended)

9. Probing-prompting

10. Pembelajaran Bersiklus (cycle learning)

Berbicara strategi pembelajaran, pada dasarnya bicara tentang bagaimana memilih, menentukan metode dan media serta meramukeduanya dalam suatu kondisi tertentu menjadi suatu strategi pembelajaran yang efektif dan efisien untuk mencapai tujuan pembelajaran yang diinginkan. Jadi, preskripsi alias resepnya adalah begini:

o Untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu (jika mengacu kepada domain menurutBloom: kognitif, psikomotorik, afektif atau kombinasi semuanya);

o Dengan kondisi tertentu (baik karakteristik siswa tertentu, maupun kondisi lingkungan, sekolah, sosial, budaya dan lain-lain);

o Kombinasi metode dan media apa saja yang paling tepat untuk mencapai tujuan pembelajaran tersebut secara efektif, efisien dan menyenangkan tentunya.

Resep tersebut diatas sebenarnya diadaptasi dari resep yang dikemukakan oleh Reigeluth. Dan ekarang, harus ada pemaksimalan yang diadaptasi baik dari pengajar, maupun peserta didiknya. Harus ada korelasi yang positif dari berbagai aspek yang ada hubungannya dengan pembelajaran. Perlu diingat, bahwa dewasa ini, sudah bukan zamannya lagi proses pembelajaran yang biasanya siswa hanya datang, duduk, diam, pulang. Harus ada interaksi yang lebih aktif antara kedua belah pihak. Karena itulah metode pembelajaran dipergunakan, sehingga tercipta simbiosismutualisme.

Daftar pustaka:

ψhttp://fakultasluarkampus.net/2010/02/strategi-pembelajaran-integrasi-metode-dan-media/

ψ http://model-pembelajaran.blogspot.com/2008/08/ragam-model-pembelajaran.html

ψhttp://www.muhfida.com/

ψhttp://penelitiantindakankelas.blogspot.com/2009/03/macam-macam-strategi-belajar.html

ψhttp://resni.student.fkip.uns.ac.id/2009/11/21/macam-metode-dan-model-pembelajaran/

ψ Santrock, J.W. 2008.Psikologi Pendidikan, edisi kedua.Jakarta: Kencana


Kelompok V
09-014 Rafita Attia

09-032 Imam Damara

09-034 Bobby Kurniawan

09-050 Utami Nurhafsari

09-066 Rahmi Zuraida

Testimoni Kelompok:

Rafita Attia (09-014) :

Kuliah hari ini cukup melelahkan, karena bahan yang terlalu banyak dan kurangnya fasilitas. Namun, meskipun demikian, kami tetap berusaha mempersiapkan suatu hal yang terbaik, termasuk dalam tugas. Dan semoga, permulaan ini adalah awal untuk kesuksesan baru. Terima kasih….

Imam Damara (09-032) :

Cukup melelahkan dalam mengerjakannya, karena kami harus mencari bahan-bahan yang cukup akurat/baik sebelum diposting. Dalam mengerjakannya banyak hambatan yang kami lalui, diantaranya:

– Modem yang bermasalah

– Berbagi-bagi dalam stop kontak

– Komunikasi yang kurang efektif

Bobby Kurniawan (09-034) :

Kuliah kali ini benar-benar menarik. Mengusung konsep yang berbeda dari biasanya. Memang seharusnya kuliah model seperti inilah yang diterapkan pada mata kuliah lain. Namun, hanya saja masih ada kekurangan, diantaranya bandwidth yang terbatas, sehingga kami harus menggunakan modem sendiri, sumber listrik yang sedikit membuat kami harus bergantian menggunakannya

Utami Nurhafsari (09-050) :

Sebenarnya kuliah ini menarik, bahkan sangat menarik. Karena ada hal baru yang bisa saya ambil dari kuliah kali ini. Termasuk pembagian tugas kelompok, dan komunikasi yang baik antar kelompok, sehingga mampu menciptakan kolaborasi yang baik dalam pengerjaan tugas. Namun tetap ada kendala, seperti keterbatasannetwork dan media pembelajarannya (dalam hal ini, penggunaan laptop agak sulit). Secara keseluruhan, menyenangkan… meraih dan mencoba hal baru, dan semoga dapat berjalan lebih baik di kemudian hari.

Rahmi Zuraida (09-066) :

Ini merupakan pertama kalinya saya melakukan kuliah online seperti ini. Tidak perlu mendengar ceramah yang cenderung membuat kita malas untuk mendengarkannya.

Secara keseluruhan menyenangkan, walaupun terkadang ada kendala, seperti tidak semua orang punya laptop pribadi, jaringan internet yang susah dan juga kesulitan dalam menyatukan berbagai pikiran. Setidaknya, untuk permulaan ini merupakan hal yang sangat baik. Tetap lanjutkan ini, semoga bisa berjalan dengan lembut (smooth).


  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: