Beranda > Psikologi Pendidikan > Perkembangan Pendidikan Anak Usia Dini di Indonesia dan Mancanegara;tugas kelompok 3

Perkembangan Pendidikan Anak Usia Dini di Indonesia dan Mancanegara;tugas kelompok 3

Dalam tahap perkembangan, anak umur 0-6 tahun merupakan usia emas dimana pada masa ini proses perkembangan anak harus mendapatkan perhatian yang maksimal. Pada usia emas ini, jika anak mendapat perhatian yang maksimal, akan mampu mewujudkan kesejahteraan di masa yang akan datang. Pada usia ini anak juga akan menjadi optimal dalam menyerap ilmu pengetahuan pada jenjang pendidikan berikutnya. Oleh karena itu, Pendidikan Anak Usia Dini bagaikan pondasi yang kuat dan kokoh bagi perkembangan anak. Lalu, bagaimana perkembangan Pendidikan Anak Usia Dini ini sendiri baik di Indonesia maupun di mancanegara?

Pada kenyataannya, pendidikan anak usia dini yang ada di Indonesia selama ini lebih banyak dilaksanakan oleh masyarakat. Banyaknya Taman Kanak-Kanak dan Kelompok Bermain yang diselenggarakan oleh masyarakat menunjukkan besarnya minat masyarakat pada pendidikan anak usia dini ini. Pemerintah tidak akan mengambil alih peran masyarakat yang sudah ada. Sebaliknya, pemerintah akan memfasilitasi, mendorong, dan melengkapi berbagai kegiatan yang sudah ada, agar jangkauan layanan dan mutu pendidikan yang mereka selenggarakan terus meningkat. Upaya yang perlu, telah dan tengah dilakukan adalah antara lain mengintegrasikan penanganan pendidikan anak usia dini dengan program-program layanan anak usia dini yang telah ada di lapangan.

Di indonesia, Orang tua akan merasa bangga jika anak-anaknya yang masih berada di Kelompok Bermain atau TK sudah mampu membaca dan menulis. Tidak jarang kemampuan membaca dan menulis yang dimiliki oleh anak TK atau bahkan anak-anak dalam Kelompok Bermain dijadikan ukuran kualitas sebuah Kelompok Bermain atau TK. Dan pada akhirnya ukuran kepandaian menulis dan membaca ini akan mempengaruhi popularitas Kelompok Bermain dan Taman Kanak-Kanak.

Untuk mengoptimalkan fungsi PAUD untuk mengembangkan semua aspek perkembangan anak, meliputi aspek perkembangan kognitif, bahasa, fisik (motorik kasar dan halus), sosial dan emosional. Maka guru PAUD seharusnya mempunyai dua kompetensi yang saling terintegrasi, yaitu kompetensi akademik dan kompetensi profesional. Karena merekalah yang menjadi pengganti orang tua si anak dan juga sebagai pendamping dan menjalin komunikasi yang positif dengan orangtua/pengasuh si anak.

Disamping itu, bagaimanapun masih ada juga orang tua yang masih memandang sebelah mata terhadap pendidikan anak usia dini. Mereka belum mengerti sepenuhnya betapa pentingnya pendidikan di usia dini. Padahal telah dijelaskan diatas, bahwa pendidikan di usia dini itu sangatlah penting, karena di usia tersebutlah masa-masa emas anak dimulai. Oleh karena itu, sosialisasi mengenai pendidikan di usia dini melalui berbagai kegiatan baik langsung maupun media massa menjadi sangat penting untuk dilaksanakan. Disamping itu, pada 2009 Depdiknas menetapkan pelayanan PAUD bisa mencapai 53,9% dan pada 2012 bisa mencapai 75% pelayanan pendidikan terhadap anak usia dini.

Pendidikan anak usia dini memerlukan inovasi bukan hanya meningkatkan pendanaan saja. Walaupun alokasi dana itu perlu, tetapi harus diprioritaskan kepada lembaga yang lebih membutuhkan. Ilmu pengetahuan yang berkembang juga turut andil dalam meningkatkan dan memaksimalkan perkembangan anak, misalkan dalam hal perkembangan otak. Berbagai hal yang dapat merusak sistem dan kinerja pikiran seperti stress dan lain sebagainya dapat dicegah dengan perkembangan teknologi.

Interaksi antara peran gen dan pengalaman awal membangun landasan untuk bisa meneruskan ke perkembangan selanjutnya. Selain itu keluarga dan masyarakat memainkan peran penting dalam memberikan hubungan yang mendukung dan pengalaman positif apa yang semua anak-anak butuhkan, namun kebijakan publik yang mempromosikan lingkungan yang sehat bagi anak-anak juga memiliki memiliki efek positif yang signifikan.

Dalam konteks kebijakan yang berkembang saat ini pada anak usia dini, mobilisasi pengetahuan ilmiah menawarkan kesempatan untuk menutup kesenjangan dan menciptakan masa depan di tiga wilayah penting.

Pertama, negara akan mendapatkan keuntungan dari pandangan yang lebih cerah dari pengeluaran publik untuk perawatan awal berkualitas tinggi dan program pendidikan dalam lima tahun pertama kehidupan sebagai investasi dalam membangun fondasi yang kuat untuk prestasi akademik, produktivitas ekonomi, dan kewarganegaraan yang bertanggung jawab, dan bukan sebagai subsidi memberatkan bagi tempat-tempat untuk mengawasi anak-anak orangtua bekerja di dengan biaya serendah mungkin.

Kedua, intervensi khusus sedini mungkin, pada atau sebelum kelahiran, harus difokuskan pada peningkatan hasil hidup bagi anak-anak yang belajar kapasitas dan kesehatan dikompromikan oleh kesulitan yang signifikan di atas dan di luar beban kemiskinan saja.
Ketiga, manfaat sosial dan ekonomi yang signifikan bagi masyarakat dapat direalisasikan dari ketersediaan yang lebih besar dari pencegahan yang efektif dan layanan pengobatan untuk anak-anak dengan masalah emosional atau perilaku, bersama dengan bantuan peningkatan bagi orangtua dan nonrelated caregiver yang mempunyai kesulitan tersendiri dengan depresi mempengaruhi hubungan lingkungan anak.
Meningkatkan prestasi literasi bagi anak-anak usia dini adalah prioritas pendidikan di Amerika Serikat. Berbagai macam kebijakan pendidikan seperti No Child Left Behind Act dan Reading First Act telah melakukan persiapan khusus untuk persiapan akademis bagi anak-anak yang berlatar belakang kurang beruntung. Proyek ini dievaluasi oleh Stony Brook Emergent Literacy Project, sebuah pendekatan yang menggabungkan pelatihan guru, kelas berbasis kegiatan, dan kinerja guru dievaluasi dengan menggunakan rubrik untuk menargetkan keterampilan literasi muncul pada anak-anak prasekolah. Anak-anak dinilai kemampuan literasi oleh evaluator independen di awal dan akhir tahun sekolah. Ruang kelas yang mengimplementasikan literacy project menunjukkan keuntungan dalam keterampilan literasi yang muncul pada anak-anak selama program tahun akademik. Hasilnya menunjukkan pengaruh penerapan Literacy Project pada pertumbuhan anak-anak dalam keterampilan literasi dan menekankan kegunaannya, termasuk instruksi literasi eksplisit yang muncul tiba-tiba pada anak usia dini.
Jadi, sistem pendidikan di Amerika mengutamakan pendidikan bagi anak-anak usia dini terutama bagi mereka yang berlatar belakang ekonomi rendah. Mereka juga membuat semacam proyek atau program yang mengkhususkan pendidikan bagi anak-anak usia dini.

Referensi:
http://www.jurnalnet.com/konten.php?nama=BeritaUtama&topik=5&id=805
http://www.jurnalnet.com/konten.php?nama=Popular&topik=6&id=64
http://www.jurnalnet.com/konten.php?nama=BeritaUtama&topik=5&id=1024
http://www.jurnalnet.com/konten.php?nama=BeritaUtama&topik=5&id=1348
http://ditnaga.dikti.go.id/ditnaga/files/NA-PAUD-REV.pdf
http://web.ebscohost.com/ehost/detail?vid=1&hid=14&sid=00346a23-b9c7-4cc5-ac6e252a9a4bb00a%40sessionmgr4&bdata=JnNpdGU9ZWhvc3QtbGl2ZQ%3d%3d#db=a3h&AN=44679048
http://search.ebscohost.com/login.aspx?direct=true&db=a3h&AN=46800169&site=ehost-live

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: